Jumaat, 27 Disember 2013

Jangan Makan Harta Anak Yatim - Semua dah tahu tapi kenapa buat?



Dah lama tak menulis, terfikir lah nak cerita pasal harta anak yatim ni. Saja menambah ilmu sebab chegu ni pun kena mengurus harta anak yatim ni.

Jom lihat beberapa dalil berkaitan memakan harta anak yatim...

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ يَأْكُلُونَ أَمْوَالَ الْيَتَامَى ظُلْمًا إِنَّمَا يَأْكُلُونَ فِي بُطُونِهِمْ نَارًا وَسَيَصْلَوْنَ سَعِيرًا
“Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak yatim secara zalim, sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perutnya dan mereka akan masuk ke dalam api yang menyala-nyala (neraka)” (Q.S Annisa: 10)

وَلا تَقْرَبُوا مَالَ الْيَتِيمِ إِلا بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ حَتَّى يَبْلُغَ أَشُدَّهُ
“Dan janganlah kamu dekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat, hingga sampai ia dewasa” (Q.S Al-An’am : 152, dan Q.S Al-Israa’: 34)

As-Suddiy berkata, ”Orang yang memakan harta anak yatim secara zalim akan dibangkitkan pada hari kiamat kelak dalam keadaan keluar nyala api dari mulut, telinga, hidung, dan matanya. Siapa pun yang meiihatnya pasti mengetahui bahwa ia adalah pemakan harta anak yatim” (Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir (8722))

Para ulama berkata, “Setiap wali anak yatim, jika ia seorang yang miskin lalu ia memakan harta anak yatim itu dengan cara yang baik sesuai dengan tanggungjawabnya, mengurusnya dan mengembangkan hartanya, itu tidak mengapa. Namun jika melebihi dari yang sewajarnya, maka itu adalah harta haram”. Ini berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

وَمَنْ كَانَ غَنِيًّا فَلْيَسْتَعْفِفْ وَمَنْ كَانَ فَقِيرًا فَلْيَأْكُلْ بِالْمَعْرُوفِ
“Barangsiapa (di antara pemelihara itu) mampu. maka hendaklah ia menahan diri (dari memakan harta anak yatim itu) dan barangsiapa miskin, maka bolehlah is makan harta itu dengan cara yang baik” (Q.S. An-Nisa’: 6)

Jadi chegu sendiri pun kena berhati-hati agar harta yang ditinggalkan aruah isteri chegu benar-benar sampai kepada yang berhak, sedangkan hal orang bersedekah khas buat "cahaya mataku" tu pun tak berani chegu sentuh. Chegu simpan baik-baik dan tak mengguna satu sen pun walau nak beli pampers dan susunya. Semuanya akan chegu berikan apabila ia besar nanti.

Sedih mengenang harta insurans yang diurus keluarga aruah, harapan agar ianya sampai kepada yang berhak. Kalau tak dapat pun chegu redha, tunggulah balasannya diakhirat kelak. Chegu yakin, Allah S.W.T. tu maha adil. Rezeki yang ada chegu ada ni pun melimpah ruah, Alhamdulillah

Saja meluah rasa, sekurang-kurangnya rasa terbuku dihati. Mungkin akan memberi manfaat kepada yang merasa nasib seperti chegu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Silakanlah komen, tetapi hendaklah menjaga etika. Ilmu untuk manfaat semua

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
.. ..

ShareIt